Home RAGAM Gaya Hidup Penutupan Gang Dolly Diharapkan Berjalan Damai

Penutupan Gang Dolly Diharapkan Berjalan Damai

0
SHARE
Foto: Istimewa
Foto: Istimewa

POROSNEWS.COM  – Wali kota Surabaya, Tri Rismaharini menegaskan tujuan utama dari upaya revitalisasi kawasan lokalisasi Dolly adalah terjaganya kondusivitas di Kota Surabaya. Wali kota tidak menginginkan terjadi benturan (konflik), tetapi diselesaikan dengan damai.

“Saya tidak ingin ada gesekan, saya harus bisa menjaga kondusifitas Surabaya. Saya yakin semuanya berniat baik. Jadi saya mohon didoakan supaya kami kuat. Kami mohon diberikan kesempatan untuk menyelesaikannya dulu. Saya yakin, kalau kita niatnya baik, Insya-Allah, Allah akan membantu,” katanya.

Wali kota perempuan pertama di Kota Surabaya ini menegaskan, Pemkot memiliki keyakinan bisa menyelesaikan rencana penutupan Dolly sesuai rencana, sebab Pemkot sebelumnya sudah berhasil menutup empat lokalisasi di Surabaya, yakni lokalisasi Dupak Bangunsari, Kremil Tambak Asri, Klakah Rejo dan Sememi.

Bahkan, lanjut dia, tidak sekadar menutup, Pemkot Surabaya juga melakukan pendampingan. Kini, beberapa mantan PSK dan mucikari di bekas lokalisasi tersebut sudah banyak yang berhasil menekuni Usaha Kecil Menengah (UKM). Mereka sudah menghasilkan produk-produk seperti batik dan kue.

Terkait rencana penutupan Dolly, wali kota menyiapkan langkah-langkah agar perekonomian warga sekitar bisa hidup melalui sentra PKL atau juga pasar. Mantan Kepala Bappeko Surabaya ini menegaskan bahwa rencana penutupan lokaliasi tersebut bukan didasari karena emosi.

Tetapi demi masa depan anak-anak di sana dan juga untuk mengangkat derajat warga di sekitar lokalisasi. Menurut wali kota, Pemkot sudah melakukan pendekatan kepada warga di sekitar lokalisasi Dolly sejak 2010. “Ini bukan hanya menangani PSK atau mucikari saja, tetapi juga warga di sekitar lokalisasi. Saya ingin ekonomi mereka bangkit dengan usaha yang diridhoi Allah. Insya Allah bisa, meski memang butuh waktu,” jelasnya. (PN/ROL)

 

Komentar Anda

LEAVE A REPLY